Panglima TNI Instruksikan Komandan Satuan Waspadai Perang Asimetris

Panglima TNI Instruksikan Komandan Satuan Waspadai Perang Asimetris

108
0

JAKARTA-Suarakupangfm.com- Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto berpesan, kepala satuan di TNI harus mencermati perkembangan lingkungan di masyarakat, baik nasional maupun global.

Langkah ini agar TNI mampu mengantisipasi dampak negatif dari sejumlah perkembangan tersebut.

Beberapa perkembangan lingkungan yang strategis dan harus dicermati, antara lain lahirnya tatanan dunia baru dalam bentuk uni-multipolar, ancaman terorisme, ancaman serangan siber, perang asimetri, proxy war, dan potensi kerawanan di lautan.

Secara khusus, Hadi meminta para komandan satuan di TNI mencermati fenomena perang asimetri.

“Perang asimetri ini akan bertransformasi kepada aspek kecepatan, jangkauan (sejauh mana daya rusak), dan daya hancurnya (seberapa besar daya rusak) di masyarakat,” ujar Hadi saat memberikan pembekalan kepada 425 komandan satuan TNI di Hanggar Skuadron Udara 17 Halim Perdanakusuma, Jakarta, Kamis (25/1/2018), sebagaimana dikutip dari siaran pers resmi TNI.

Mencermati fenomena perkembangan itu, Hadi menegaskan, semua prajurit TNI tetap harus berorientasi pada profesionalisme prajurit. Jangan sampai ada prajurit yang terlibat di dalamnya.

“TNI harus tetap menjadi alat pertahanan negara yang pertama dan utama dalam menjaga keselamatan bangsa dan negara dari segala bentuk ancaman, tantangan, hambatan, sekaligus gangguan,” ujar Hadi.

Untuk mempertegas komitmen tersebut, Hadi telah menetapkan 11 program prioritas TNI, meliputi revitalisasi minimum essential forces, penyempurnaan doktrin TNI dan angkatan, penyempurnaan organisasi TNI, pengembangan SDM, pembangunan matra yang adaptif terhadap lingkungan strategis kekinian, pembentukan pasukan khusus gabungan, pengembangan sistem operasi tri matra berbasis network centric warfare, penguatan diplomasi militer, serta reformasi sistem pengadaan.

Pada kesempatan itu, Hadi sekaligus menyampaikan apresiasi dan rasa bangganya kepada semua komandan satuan yang selama ini dinilai telah menunjukkan kerja yang baik, terutama komandan satuan di wilayah rawan, terdepan, dan terluar.

“Kalian yang menjadi garda setia dalam menjaga dan mengawal NKRI,” lanjut Hadi.(AB)
(Sumber Berita Kompas.com)